Harga Pangan Naik Penyebab Inflasi Mei 2017 0,39 Persen

1
278

Pada mei 2017 Badan Pusat Statiskik (BPS) Melaporkan inflasi tercatat 0,39 persen. Adapun inflasi tahun kalender sebesar 1,67 persen dan tahun ke tahun mencapai 4,33 persen.

“Dibanding Mei 2016 yang 0,24 persen, ini lebih tinggi. Tapi dibandingkan Mei 2015 yang 0,50 persen, inflasi ini lebih rendah. Mei ini sudah Ramadan. 2016, Ramadan di Juni. ‎Harga-harga barang naik karena terjadi kenaikan permintaan. Sedangkan saat Ramadan tahun lalu di Juni, inflasinya 0,66 persen,” ujar Kepala BPS Suhariyanto, di kantornya, Jakarta, Jumat (2/6/2017).
Dia menuturkan dari 82 kota IHK, sebanyak 70 kota mencatat inflasi dan 12 kota deflasi. Inflasi tertinggi di Tual 0,96 persen, terendah di Sampit dan Bulukumba masing-masing 0,02 persen. Sementara deflasi tertinggi di Manado 1,13 persen dan terendah di Pematang Siantar.

Suhariyanto mengatakan, inflasi sebesar 0,39 persen terjadi karena adanya kenaikan harga di seluruh kelompok pengeluaran. Inflasi pada bahan pangan 0,86 persen dengan andil terhadap inflasi 0,17 persen.

Bahan pangan tersebut seperti bawang putih yang berkontribusi ke inflasi 0,08 persen, telur ayam ras 0,05 persen, daging ayam ras 0,04 persen.

Tidak hanya dari bahan pangan saja, adapula dari makanan jadi, minuman, rokok, tembakau besaran inflasinya capai 0,38 persen dengan andil 0,06 persen. Kemudian ‎nasi dengan lauk pauk, rokok filter, rokok kretek masing-masing 0,01 persen. Namun gula pasir mencatatkan deflasi 0,01 persen.

Dari sektor kesehatan tercatat inflasi 0,37 persen‎ dengan andil inflasi 0,02 persen. Di mana tarif rumah sakit memberi kenaikan sumbangan 0,01 persen.

Pencapaian inflasi ini sesuai prediksi. Ekonom PT Bank Permata Tbk, Josua Pardede memperkirakan inflasi Mei ini tetap terkendali dan berada pada kisaran target Bank Indonesia (BI), yakni 4 plus minus 1 persen.

“Inflasi Mei diprediksi mencapai 0,37 persen (month to month/MoM) dan 4,31 persen (year on year/YoY). Sedangkan inflasi inti stabil di kisaran 3,32 persen (Yoy) dari 3,28 persen Yoy di bulan sebelumnya,” katanya.

Josua menjelaskan, Pemicu inflasi 0,37 persen di bulan kelima ini, karena gejolak harga pangan (volatile food) seiring dengan naiknya jumlah permintaan jelang Ramadhan.

Menurut Josua, beberapa komoditas pangan yang mengalami kenaikan harga pada Mei, antara lain daging sapi (0,3 persen MoM); daging ayam (4,7 persen MoM); telur ayam (4,3 persen MoM), cabai merah (5,2 persen MoM), dan beras (0,3 persen MoM).

Sementara untuk bahan pangan lain, seperti harga jual bawang merah dan cabai keriting merah cenderung turun di Mei.

Berita sebelumyaCasing HP Ini Bisa Telpon Sekaligus Seduh Kopi
Berita berikutnyaMercedes-Benz 300SL Roadster Berharga Lima Belas Miliyar

Comments are closed.