Soal Partai Setan, Din: Tidak Harus Ditanggapi

0
108
Din Syamsuddin (Jejamo)

Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerja Sama Antaragama dan Peradaban, Din Syamsuddin, enggan menanggapi polemik partai setan yang dilontarkan oleh tokoh nasional Amien Rais beberapa waktu lalu.

“Tidak harus ditanggapi dan saya tidak mau menanggapi. Apa yang disampaikan Pak Amien Rais adalah istilah dalam Alquran,” katanya pada kunjungannya di Kampus Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) di Sukoharjo, Senin (23/4/2018).

Ia mengatakan pada Alquran memang menyebutkan “Hizbullah” dan “Hizbusyaitan”. Meski demikian, arti “hizbut” tidak selalu berarti partai, apalagi partai politik.

“Karena dulu kan tidak ada partai politik, tetapi adanya kelompok atau golongan,” katanya.

Menurut dia, ada dua kelompok, yaitu yang ikut ajaran Allah dan ada kelompok manusia yang tidak mau mengikuti ajaran Allah tetapi hanya mengikuti hawa nafsu.

“Kelompok kedua ini namanya ‘Hizbutsyaitan’. Sampai di situ tidak ada masalah karena itu ajaran Alquran. Pengategorian ini tidak bisa dikaitkan dengan parpol,” katanya.

Ia menilai kaitannya dengan pernyataan partai setan, Amien Rais tidak mengaitkan dengan partai politik tertentu.

“Sejauh yang saya ketahui, partai politik yang ada di Indonesia baik lama maupun baru semuanya berorientasi pada agama karena berlandaskan Pancasila, yaitu Berketuhanan Yang Maha Esa,” katanya, seperti yang dikutip dari Antara.

Meski demikian, ia tidak memungkiri ada partai-partai politik di Indonesia yang warganya mengikuti hawa nafsu.

“Bukan partainya tetapi warganya, buktinya ada yang dipanggil KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi),” katanya.

Sumber: Netralnews.com

Berita sebelumyaKPK Buka Kemungkinan Tersangka Baru e-KTP
Berita berikutnyaGolkar Optimis Elektabilitas Jokowi Konsisten Positif